Pembatalan Tender Proyek Pasar Kutau Sudah Sesui Aturan , Pokja Akan Tindaklanjuti Secepatnya

oleh -149 views

Poto Dokumentasi Pokja dan Kantor ULP Bengkulu Selatan 

Bengkulu Selatan – Tim Pokja UKPBJ Kabupaten Bengkulu Selatan secara resmi akan membatalkan pemenang lelang (tender) proyek pembangunan Pasar Tradisional Modern Kutau Kabupaten Bengkulu Selatan (BS).

Kepala UKPBJ Bengkulu Selatan Yulizar Elwis melalui salah satu tim Pokja yaitu Ahyari Pani kepada awak media mengatakan, bahwa pembatalan yang dimohonkan oleh dinas PUPR BS itu segera akan ditindaklanjuti dengan mengumumkan pembatalan di laman LPSE Kabupaten Bengkulu Selatan.

“Ya batal, segera akan kami umumkan pembatalan di laman LPSE Kabupaten Bengkulu Selatan paling lambat besok, Sabtu (24/06/2023),” kata Ahyari Pani saat dikonfirmasi awak media diruang kerjanya, Jumat (22/06/2023).

Terkait kemelut lelang paket proyek Pasar Kutau dengan dana Rp 14 Miliar tersebut, Ahyari Pani secara gamblang menjelaskan, bahwa permohonan pembatalan dari Dinas PUPR yang disampaikan kepada tim Pokja UKPBJ BS itu sudah sesuai prosedur dan peraturan yang berlaku.

“Awalnya ia, kami masih berkomitmen dengan hasil kerja tim Pokja VII. Karena yang menandatangi permohonan pembatalan tersebut adalah PPK. Sehingga menurut kami itu tidak sesuai dengan peraturan LKPP Nomor 12 Tahun 2021. Jadi ami tidak berani membatalkan, dan hasil tender tetap dimenangkan oleh CV Olan Putra,” jelas Ahyari Pani.

Namun setelah permohonan ditandatangani oleh KPA sesuai dengan Peraturan LKPP nomor 12 tahun 2021. Walaupun ditandatangani oleh orang yang sama yang ditunjuk sebagai KPA (Kuasa Pengguna Anggaran) oleh Kepala Dinas PUPR BS, maka pihak Pokja menerima permohonan tersebut dan segera akan membatalkan serta mengakui kesalahan hasil kerjanya sendiri.

“Salah satu dasar pembatalan yaitu evaluasi yang dilaksanakan Tim Pokja dinyatakan tidak sesuai dengan prosedur yang ada. Dan kami mengakui sesuai peraturan LKPP huruf h yang menyatakan dalam hal PA/KPA yeng bertindak sebagai PPK tidak menyetujui hasil pemilihan penyedia, PA/KPA menyampaikan penolakan kepada pemilih disertai dengan alasan yang ada,” ungkap Ahyar.

Jadi berdasarkan peraturan ini dan beberapa alasan yang disampaikan dalam permohonan penolakan tersebut serta dianggap final mengikat. Sehingga pemenang tender segera dibatalkan dan akan dilakukan tender ulang, demikian Ahyari Pani. (BPA)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.